Liburan Akhir Tahun di Surabaya (2)

Malam ini dingin banget, karena sejak sore Surabaya diguyur hujan. Alhamdulillah bisa ngeblog lagi, setelah dari kemarin bete dengan inet yang tiba-tiba ngehang. Jadi ceritanya, Bunda dibekali tiga modem oleh Ayah, eh nggak tahunya dua biji bikin hopeless. Alhasil, beli pulsa lagi untuk satu modem yang tersisa. Meski sinyalnya mood-mood’an, yang penting bisa dipakai deh ๐Ÿ˜› .

Ya sudah, kayaknya nggak perlu ngebahas modem lagi deh, ntar betenya kumat haha ๐Ÿ˜› . Cerita aja kali ya? Jadi, Hari Minggu kemarin kami (Bunda, Maxy, Mbah Kung, Mbah Uti) pergi ke rumah Pakdhe Mardi di daerah Tulangan, Sidoarjo. Pakdhe Mardi ini kakaknya Mbah Uti. Dua bulan lalu, Pakdhe Mardi dapat anugerah dua cucu sekaligus. Yup, kembar cowok. Nama mereka Vino dan Vano. Si Kembar ini putra kedua Mbak Endah, anak pertama Pakdhe Mardi.

Dalam perjalanan dari Surabaya ke Sidoarjo, Maxy melihat hamparan sawah. Nampaknya dia cukup excited. Lalu, saat di rumah Pakdhe Mardi, yang memang cukup luas halaman rumahnya, Maxy belajar berjalan. Dia juga sangat tertarik dengan deretan kolam-kolam lele disana. Oh iya, Maxy diajak Pakdhe Mardi panen mangga lho. Dapat banyak, karena memang khusus disediakan buat Maxy. Hahaha, alhamdulillah rejeki.

Maxy panen mangga.

Maxy kegirangan merangkak kesana kemari. Mumpung rumah disana luas kali ya? Hehe. Dia juga senang dengan adek-adek kembarnya. Sempat melihat Si Kembar dimandikan, juga mengelus-elus mereka. Maxy ini kayaknya anaknya penyayang banget. Nggak suka maen tangan kalau liat bayi lain. Kan ada tu, anak yang suka maen gaplok aja kalau ketemu sesamanya. Maxy enggak. Anakku geto lho, membanggakan ๐Ÿ˜€ .

Maxy, Vino, dan Vano dalam gendongan.

Saking senengnya maen, badan Maxy jadi kotor. Akhirnya mandi deh dia, meminjam bak mandi Si Kembar hehe. Meski cuma dengan air dingin, nampaknya dia enjoy aja. Ngerasa seger kali ya? Abis mandi, dia minta nenen, akhirnya ketiduran deh. Lalu, kami berfoto sama Si Kembar yang juga udah pada bobo di gendongan hehe.

Nggak kerasa udah sore banget akhirnya kami pamitan. Maxy yang masih merem melek setengah nyawa dikasi sangu Rp. 50.000,- sama Oom Ari, adeknya Endah. “Alhamdulillah, buat beli bebek goreng ya, Oom?” Wkwkwkwk, kalau itu sih emaknya yang pengen.

Perjalanan menuju Surabaya, lancar. Kami tiba sebelum Maghrib di rumah. Wiken depan rencananya mau ke rumah Budhe Tin di GMS, Sidoarjo. Sekalian pengen nengokin (bakal) babynya Ario dan Ndaru, temannya Bunda, yang jadwal HPLnya minggu-minggu ini.

Sekian dulu ceritanya, brrr… dingiiiinnn… bikin ngantuk ๐Ÿ˜› .

-Bunda-

4 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *