Mengajak Bayi Lima Bulan ke Dufan

Pertama-tama (hyaaah udah kayak pidato aja πŸ˜› ), saya menekankan jika tulisan ini saya buat bukan untuk menyarankan anda yang punya baby bisa bebas membawanya jalan-jalan kemana saja ya? Sebab selain untuk alasan khawatir bayinya capek, juga kalau bawa bayi tu agak rempong karena perbekalannya yang segambreng.

Tulisan ini saya buat berdasarkan pengalaman pribadi saja. Sebagai seorang ibu baru (yang SAHM) yang baru pindah ke Jakarta, saya sudah merasa pada titik bosan berada di rumah terus. Nah, sesekali boleh donk ya jalan-jalan? Maka, ketika kantor suami mengadakan acara family gathering di Dunia Fantasi (Dufan), akhirnya saya memutuskan untuk ikut (setelah berpikir panjang lebar).

Masalahnya, di rumah nggak ada yang membantu menjaga baby saya yang usianya baruΒ  lima bulan. Akhirnya, baby pun kami bawa serta. Kebetulan gathering-nya berlangsung di hari kerja, jadi pikir saya Dufan tidak terlalu ramai di hari itu.

Pagi-pagi banget sesudah sholat subuh, mulailah kami cek list apa saja yang dibawa. Sebagian sudah disiapkan malam sebelumnya, tapi tetap saja karena membawa baby, ternyata barang-barang yang masuk ke tas masih bertambah. Oh iya, saya termasuk ibu yang susah menyusui langsung baby saya karena suatu kondisi tertentu, oleh karena itu saya juga membawa bekal ASIP. Ya, bagaimanapun baby prioritas utama. Saya nggak mau baby saya kelaparan sementara kami ortunya bersenang-senang.

Setelah semua siap, kami naik taksi ke kantor Ayah. Maxy, baby kami, yang biasanya pada jam-jam segitu tidur masih terlihat ngantuk saat di perjalanan.

Hanya butuh sekitar 30 menit mencapai kantor Ayah. Di sana kami langsung bergabung dengan yang lain di halaman kantor. Mungkin banyak yang melihat kami sebagai keluarga rempong karena membawa tiga tas besar (ransel, tas isi botol-botol susu dan breastpump, serta cooler bag). Tapi, kami cuek aja, toh kami nggak minta orang untuk membawakan barang-barang kami hehe :P.

Maxy terlihat antusias melihat sekelilingnya. Ngantuknya sepertinya sudah hilang. Tak lama, kemudian rombongan pun berangkat ke Dufan dengan menggunakan bus. Selama perjalanan menuju Dufan, Maxy lebih banyak tidur di pangkuan Ayahnya. Sampai Dufan seitar pukul 09.30 WIB, kami langsung masuk area tempat rekreasi itu sambil sesekali berfoto.

Maxy, nampaknya masih belum menikmati. Oh iya, kebetulan kami tidak membawa stroller saat itu, untungnya di dufan ada peminjaman stroller yang free. Jadi, kami putuskan untuk meminjam satu. Setelah meminjam stroller kami mengganti diaper Maxy dan memberinya ASIP supaya dia nggak lapar.

Sesudahnya, kami menuju arena permainan. Sebenarnya sih nggak banyak yang bisa dinikmati kalau bawa baby hehe. Kami cuma berjalan-jalan saja keliling Dufan sampai makan siang tiba. Oh iya, stroller-nya urung dipakai. Maxy ternyata kurang nyaman. Dia lebih memilih digendong oleh kami. Trus sia-sia donk meminjam stroller? Tentu saja nggak donk, karena fungsi stroller berubah untuk membawa barang-barang hehe πŸ˜› .

Saat makan siang,eh ternyata Maxy malah tertidur. Akhirnya kami makan dulu, lalu sesudahnya membangunkan Maxy lagi untuk minum ASIP-nya.

Sesudah makan siang, kami menuju mushola kecil di area permainan Dufan untuk sholat Dhuhur. Setelah selesai, kami melanjutkan jalan-jalan keliling Dufan lagi.

Mencoba aneka permainan di Dufan? Nggak kepikiraaaaaaan hahaha :P.

Yeah, udah jadi resiko kalau bawa bayi nggak akan bebas menikmati permainan. Saat itu cuma Ayah yang mencoba naik Halilintar. Itu pun karena ajakan teman-temannya. Selama Ayah bermain Halilintar, Bunda dan Maxy menunggu di bawah sambil minum es jus. Eh, Maxy nggak ikutan minum jus lho ya. Dia minum ASIP sekaligus nenen πŸ˜€ .

Setelah mengganti diaper Maxy, perjalanan keliling Dufan pun dilanjutkan hingga Ashar.

Oh iya, sebenarnya di Dufan ada Breastfeeding Room-nya (kata panitia gathering sih), cuma saat kami mencarinya di peta kok susah banget menemukannya. Lagipula bawa apron dan ASIP, jadi kami nggak kepikiran lagi untuk bertanya ke bagian informasi saat itu πŸ˜› .

Saat sholat Ashar di mushola beberapa anak gadis ABeGe mengerubungi Maxy. Maxy jadi tertawa girang. Weleh anak lanangku seneng banget dikerebutin cewek-cewek hihihi πŸ˜€ .

Setelah sholat Ashar, karena lapar lagi kami menuju McD. Beberapa teman Ayah juga ke sana. Maxy pun lagi-lagi menjadi objek perhatian. Bahkan seorang tante menggendongnya sampai Maxy tertidur dan menuju bus untuk pulang.

Begitulah jalan-jalan ke Dufan hari itu. Kerempongan kami terbayar karena Maxy juga nampak menikmati pemandangan lain. Maklum, selama ini kami cuma eksis di komplek kontrakan hehehe πŸ˜€ . Hari itu sekaligus trial and error, bagaimana mengajak seorang Maxy travelling lagi ke tempat yang lebih jauh, suatu hari nanti.

Oh iya, sekaligus saya mau kasih tips nih kalau membawa bayi ke acara-acara gathering di outdoor macam gini:

1. Perhatikan run down acara, menguntungkan atau nggak bagi yang bawa bayi. Kalau di Dufan kemarin sih kebetulan acaranya bebas, jadi Ayah pun nggak terlalu terikat acara panitia. So,bisa bantu-bantu menjaga baby deh.

2. Perhatikan waktu kegiatan. Kalau pas barengan dengan hari libur nasional or liburan anak sekolah, mending nggak pergi deh.

3. Perhatikan juga lokasi kegiatan, apalagi di outdoor. Pastikan baby dalam kondisi sehat banget. Dufan kalau pagi banget emang asyik, tapi saat sore karena dekat laut anginnya kencang banget. Jadi, usahakan membawa jaket atau kain tebal buat baby. Oh iya, ada breastfeeding roomnya apa nggak. Jika nggak ada jangan lupa bawa apron yaaaaa πŸ™‚

4. Siapkan perlengkapan untuk baby dengan baik. Jangan sampai ada yang tertinggal. Terlihat rempong sih cuek bebek aja (kalau kami sih hehe πŸ˜€ ).

5. Jangan lupa untuk mengganti baju dan popok anak! Meski nggak basah tetap ganti 4-5Β  jam sekali ya πŸ™‚

6. Ingat-ingat ini “Orang tua boleh have fun, tapi anak tetap prioritas utama!”

Kayaknya segitu dulu tipsnya, ada yang punya tips lain boleh dishare donk… Well, selamat liburan sama bayi dan anak-anak yaaaa… πŸ™‚

25 Comments

  1. Indah Juli

    Dulu waktu masih kerja, tiap family gathering selalu diadakan di Dufan, anak-anak yang waktu itu masih balita mau nggak mau harus diajak juga, ya gitulah peralatannya segambreng πŸ˜€
    Paling cuma bisa main ke Istana Boneka.
    Berarti Maxy sudah bisa diajak jalan-jalan ke tempat wisata yang lain ya πŸ™‚

    • Sari

      Huwaaaaaaaa nyesel kemarin gak ke Istana Boneka
      soalnya khawatir audionya, ntar keras2 kasian baby huhuhu
      ya tapi menikmati jalan keliling danau buatan lumayan deh Mbak hehe

  2. Aisyah S. A.

    jadi inget waktu tahun kemaren ikut gathering nya kantor suami, bawak an udah segambreng, lengkap dah pokoknya, semua barang di rumah di angkut kayaknya, eh ternyata, pas udah disana, malah gak ke pake, bekal dari rumah yang udah komplit dan merepotkan ituw, jadinya kemana-mana malah ribet nentengin barang aja, si anaknya mah cuek aja, gak rewel dan macem-macem sama sekali. Si ibuk nya aja mumet bin ruwet, ngangkutin barang kiri kanan hhihi… (jadi sharing ini yah, bukannya ngoment, :D)

    • Sari

      hehehe iya kadang yang sudah diangkutin dari rmh gk terpakai
      eh tapi kalau menurut saya lbh baik rempong namun “sedia payung sebelum ujan” ketimbang ntar malah repot krn kelupaan bawa stuff-nya baby hehe πŸ™‚

  3. andiah

    Mbak Aprilll, halloo
    Lama banget nih nggak denger ceritanya. Ternyata pindahannya kemari to, baru tau. Hehehehe
    Baby maxy udah gede ya
    Mirip ayahnya kayaknya

    Kalo jalan-jalan bawa baby emang rempong
    Semua-muanya butuh dibawa
    Tapi seru ^^

    • April a.k.a. Sari :)

      hai Mbak Andiah, nice to meet you again
      hehe iya Mbak akhirnya saya pindahan kemari
      tapi jarang apdet nih, gk serajin pas ngempi dulu huhuhu

      iya pdhl yg dewasa aja bawaannya seuprit haha

      btw makasih udah berkunjung ke blog saya ya πŸ˜€

    • Sari :)

      Seneng banget Pakdheeee (jyaaaah “Pakdhe”)
      Moga suatu saat bisa ngajak Maxy travelling ke Jembrana n Bali ya? πŸ˜€

  4. mira

    halo mba, slm kenal ya..
    mkasi share-nya, brmanfaat nh buat yg nyari2 info kaya saya. hehe.. kebetulan saya jg brencna ikut gathering k dufan bbrapa hari lg. my baby bru 2,5bln.. udh rempong aja nh, bingung ikut atau ngga. ngurus bayi drmh jg rempong, apalagi dluar rmh.. tp skalian jg sh, buat pngalaman nti berlibur lg. masa ga akan jalan2 slamanya.. heuheu. oia mba, ada yg msih saya pikirin nh, kira2 brang yg mesti dbwa jadinya apa aja ya? ada daftarnya ga mba? mw nyocokin aja, tkutnya ada yg kelupaan gtu.. mkasi ya mba…

    • Sari

      salam kenal juga Mbak
      maaf yaaa baru balas…

      waktu itu bawa:
      -diaper
      -baju ganti
      -jaket baby
      -selimut baby
      -payung
      -ASIP
      -apron
      -stroller (kalao ada)
      itu aja kayaknya ya waktu itu hehe

  5. mira

    owh, sip sip mba.. ini jg lg packing dr td mlm bolak balik aja takut ada yg ketinggalan. hehe.. rncna brangkatnya bsk nh mba. minta doanya ya dr kk maxy.. slm kenal nh dr dd ghazi.. πŸ™‚

  6. Sari

    huwaaaa maaf baru baca lagi,krn smart lagi β€œapes” jadi kena imbasnya deh gak bisa ngenet…

    gmn adek Ghazi jalan-jalannya?

    sehat2 yaaaa

    salam sayang dari Mas Maxy πŸ˜€

  7. Landho

    Baby 7 bulan ke dufan kena biaya masuk nya berapa moms ☺
    Bayar full/setengah/free .saya rencana mau ajak baby say

    • Aprillia Ekasari

      Maaf baru membalas. Dulu saya free karen ini acara kantor suami. Tapi, kalau tdk salah jika tinggi anak blm 100 cm biayanya free juga. Masih baby 7 bulan sepertinya free πŸ™‚

  8. Bagis

    Assalammualaikum mba .. salam kenal yaa ..

    Makasih yaa share-nya, kebetulan saya berencana ikut gathering ke dufan dari kantor suami. lagi bingung mau ikut apa nggak, kalo dibawa takut kita sama babynya gak nyaman namanya seharian wisata outdoor gitu, tapi kalo gak dibawapun kasian juga, masa kita have fun babynya dititipin dirumah .. heheheh …

    itu strollernya dipinjamkan free disana ? persediaannya banyak gak ya ? soalnya khawatir aja nanti kalo dr rumah udah gak bawa stroller sendiri niatnya mau pinjam, tapi ternyata disana terbatas, a.k.a kehabisan .. hehehhehee …

    my baby usianya 6 bulan, kira-kira kalo dibawa masuk ke wahana istana boneka, memungkinkan gak ya ?? takut audionya gak bersahabat ditelinga baby ..

    sekali lagi makasih lho sebelumnya udah berkenan untuk berbagi cerita,,

    • Waalaikumsalam mbak.
      Wah udah enak kalau babynya udah enam bulan berarti selain mimik ASI bisa juga dikasi cemilan dari MPASI-nya ya πŸ˜€
      Dulu sih stfrollernya dipinjami free mbak. Dulu sepertinya kami ke sana bukan pada saat musim liburan jd banyak strollernya. Cuma kalau ada stroller sendiri mending bawa sendiri atau gendongan. Kalau dulu anakku malah lbh milih digendong dan strollernya jd buat bawa tas2 :))
      Ttg wahana dulu saya enggak menikmati wahana satu pun jd cuma liat2 dufan aja, iya khawatir kyk kata mbak, soal audionya itu.
      Moga lancar2 pikniknya dan babynya gak rewel ya, have fun! πŸ™‚

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *