Collaborative Writing Tips & Opinion

Kenangan Naik Angkot

Ada yang bingung kok tiba-tiba saya mengangkat tema angkot pada tulisan kali ini? Hmmm, tiba-tiba aja sih saya tertarik menulis tentang angkot, setelah membaca tulisan Mak Idah Ceris  di website Kumpulan Emak Blogger, tadi siang. Ngomong-ngomong tentang angkot, siapa di antara teman-teman yang sampai sekarang masih sering ngangkot? Kalau saya, jujur, semenjak pindah ke Cilebut, Bogor, udah jarang ngangkot. Abisnya, enggak ada rute angkot lewat depan perumahan saya 😛 .

Berbeda dengan saat saya masih tinggal di Depok dulu, area rumah kontrakan saya merupakan rute yang dilewati oleh angkot. Sehingga, kalau kemana-mana, saya lebih sering ngangkot. Anak-anak saya juga kenal angkot ketika kami tinggal di Depok. Saya sering mengajak mereka naik angkot, kalau ayahnya sedang enggak bisa mengantar.

By the way, jujur ya, saya baru kenal istilah “angkot” setelah pindah dari Surabaya ke Ibu Kota. Ternyata angkot itu singkatan dari “angkutan kota” ya? Hehe. Kalau di Surabaya dulu, kami menyebut angkot sebagai “bemo”. Kebetulan, area rumah orang tua saya di Surabaya juga merupakan rute angkot. Sehingga, kalau pas lagi males bepergian naik kendaraan pribadi, saya selalu naik angkot. Saya makin sering naik angkot saat duduk di bangku SMA dan kuliah. Meski, sebenarnya saya sudah diizinkan naik motor.

Hal-hal yang menyenangkan saat naik angkot

Ada beberapa hal yang membuat saya lebih memilih naik angkot, ketimbang naik motor saat itu, yakni:

Ongkos angkot lebih murah

Waktu itu saya masih pelajar, jadi ongkos angkot lebih murah. Saya pernah mengalami masa-masa bayar angkot cuma Rp. 1000,- aja. Sehingga menurut saya lebih hemat buat kantong pelajar.

Bisa pergi bareng teman-teman

Ya, kadang saya naik angkot bareng tetangga atau sama teman sekolah yang dulu satu TK/ SD/ SMP. Ada yang sekolahnya sama, ada juga yang sekolahnya beda, tapi sejalur/ searea. Naik angkot bersama adalah kesempatan buat catch up kabar masing-masing, soalnya seringnya walau rumahnya berdekatang, jarang bisa ketemu.

Berangkat dan pulang sekolah bersama teman-teman itu menyenangkan. Bahkan kalau yang di sekolah jarang bisa ngobrol karena mungkin beda kelas atau sibuk sendiri-sendiri dengan teman atau tugas atau kegiatan ektrakulikuler, di angkot adalah kesempatan ketemu.

Bisa punya kenalan baru

Dulu sekolah SMA saya satu komplek dengan SMA-SMA lain. Maka, enggak heran kalau kadang dalam satu angkot tuh isinya anak-anak berseragam sekolah semua. Kadang-kadang dimulai dari saling lempar senyum, kami say hello, trus lanjut bertanya, “Eh, kamu SMA ini ya, kenal sama Si A tidak?”

Maklum, soalnya biasanya anak-anak sekolahan situ satu les-les’an gitu di lembaga bimbingan belajar yang ngehits waktu itu. Jadi, kadang circle pertemanannya ya itu-itu aja. Abis nanya-nanya, tukar cerita, akhirnya, punya kenalan atau teman baru, deh.

Bisa mengamati jalan dari rumah ke tujuan

Hal yang saya nikmati saat naik angkot adalah menikmati jalan yang dilalui oleh rute angkot. Saya bisa mengamati banyak hal, bahkan saya sering mendapatkan hal-hal baru yang lebih detail, yang enggak bisa saya dapatkan kalau saya naik sepeda motor ke sekolah.

Dapat wawasan baru dari obrolan orang lain

Hehehe, ketauan deh suka nguping. Yaaaaa, mau enggak nguping gimana ya, kalau orang-orang yang satu angkot dengan saya bicaranya keras-keras 😛 . Banyak obrolan seru yang kadang bikin saya ketawa-ketiwi sendiri. Misalnya mereka lagi ngobrolin gebetan ((GEBETAN)), trus ngobrolin temannya yang lucu, dll. Namun, ada juga sih yang terlibat pembicaraan serius gitu. Obrolan-obrolan baik yang penting maupun enggak penting itu nambah wawasan saya tentang human 😀 .

Hal-hal yang bikin kesel ketika ngangkot

Enggak cuma hal-hal nyenengin yang saya dapatkan ketika naik angkot, melainkan juga hal-hal yang ngeselin.

Ada yang merokok dalam angkot

Saya enggak suka bau asap rokok dan saya benci perokok, apalagi yang ngerokok di tempat umum. Sayangnya, kalau naik angkot suka ada penumpang nakal yang merokok dalam angkot. Jangankan penumpang, driver-nya aja juga suka ngerokok saat mengemudi. Nyebelin banget dipaksa menghirup racun kayak gitu.

Kalau penumpangnya yang merokok sih masih bisa kita beri tahu agar mematikan rokoknya. Nah, kalau sopirnya ini yang suka enggak terima. Kalau lagi enggak buru-buru saya biasanya memilih naik angkot lain aja, huhuhu.

Angkotnya ngetem lama

Yaaa, ini juga hal terngeselin ketika naik angkot. Mungkin karena sopirnya kejar setoran ya? Kalau seat-nya belum terisi penuh, si angkot enggak bakal berangkat. Jadi, ya ngetem-nya lama nungguin penumpang. Kalau sedang terburu-buru berangkat ke sekolah atau kantor, bisa berisiko nelat deh.

Penumpangnya disesel-seselin

Kadang, walau angkot sudah penuh, tetep aja sama sopirnya suka disesel-seselin. Apalagi kalau yang naik anak sekolah semua, weh, suka semena-mena deh. Eh, tapi ada juga si bapak sopir yang baik. Namun, kalau saya amati biasanya yang udah berumur (sepuh) gitu.

Berisik

Namanya juga naik bareng-bareng sama penumpang lain, ada aja penumpang lain yang ngobrol. Saya sih suka menikmati obroloannya kalau seru, sayangnya ada aja yang annoying. Kadang suka ketwa ngakak-ngakak barengan. Lupa kali ye kalau lagi di kendaraan umum? 😛 Ada pula yang sopirnya nyetel musik kenceng banget. Kalau lagunya enak sih masih lumayan. Tapi kalau lagunya enggak cocok ma selera, ya lumanyun 😛 .

Transit/ oper angkot

Enggak enaknya naik angkot saya harus oper gitu. Suka kesel jalan dan nunggu angkot ngetem lagi.

Ada orang iseng

Risiko naik angkot yang lain adalah suka ada orang iseng. Entah dia mau nyopet, melakukan pelecehan seksual, dll hiks. Maka harus tetep waspada kalau di dalam angkot. Itulah sebabnya, kalau pergi sendirian, saya lebih suka naik di bagian depan angkot, duduk di samping pak sopir.

Sekarang jarang naik angkot

Kalau sekarang, saya jarang naik angkot. Selain karena emang area rumah enggak dilalui oleh angkot, juga karena sudah ada kendaraan online yang lebih aman, nyaman, dan murah. Makanya saya beri judul tulisan ini “kenangan” soalnya udah jarang banget naik angkot. Palingan sesekali aja saya naik angkot, khususnya kalau pas di area yang dilalui angkot dan jaraknya bener-bener lurus dan deket.

Selain itu, saya beberapa kali perhatikan, driver angkot makin galak-galak. Ya, mungkin juga karena beban hidup, karena saingan pilihan kendaraan umum makin banyak, bikin setoran/ pendapatan mereka makin dikit. Padahal, sebenarnya kalau angkot lebih nyaman lagi, trus sopirnya enggak galak-galak gitu enak kali ya?

Ya, itulah teman-teman cerita kenangan saya naik angkot. Ada enaknya, ada juga enggaknya. Kalau teman-teman sekarang masih suka naik angkot enggak? Alasannya apa lebih milih angkot ketimbang kendaraan online? Trus, adakah yang punya pengalaman unik ketika naik angkot? Sharing donk…. 😀

April Hamsa

6 Comments

  1. Yurmawita 28 April, 2018
  2. Irawati Hamid 28 April, 2018
  3. Ariefpokto 28 April, 2018
  4. Dedew 30 April, 2018
  5. Maria Soraya 30 April, 2018
  6. Afifah Mazaya 3 Mei, 2018

Leave a Reply

Instagram

error: Content is protected !!