Dema Kids Activity Maxy Mom Life My Two Cents Opinion Our Kids Parenting Parenting Tips Tips & Opinion Tips Toilet Training Toilet Training

Cerita Toilet Training Anak-anak Saya

Aku belum siap toilet training anakku. Soalnya masih repot nih.”

Ntar-ntar aja toilet training-nya, soalnya anaknya masih suka ngompolan kalau dilepas popoknya.”

Hmmm, ntar dan ntar aja, xixixi…

Eh-eh, maaf saya enggak ngejudge, lho. Soalnya saya dulu juga gitu, maju mundur saat mau melatih anak toilet training. Anak-anak saya, baik Maxy maupun Dema itu usianya juga lumayan udah “tuaan” ketika saya mengajari mereka toilet training. Proses toilet training mereka juga cenderung banyak dramanya, bahkan unik. Kalau diingat-ingat kembali bikin saya senyum-senyum sendiri, hehe 😀 .

Toilet training anak memang penuh tantangan. Sumber: Freepik.

BTW, adakah yang penasaran bagaimana pada akhirnya saya berhasil melatih anak-anak toilet training? Baeklah, melalui postingan kali ini, mumpung sempet, saya mau cerita pengalaman saya mengajari anak-anak toilet training yaaa 🙂 . Barangkali para moms dads yang masih galau mau ngajarin anak toilet training bisa terinspirasi 😀 .

Alasan orang tua menunda toilet training anaknya

Emang ngajarin anak pipis dan buang air besar (BAB) di toilet itu tak mudah yaaa. Seperti yang saya bilang tadi, saya juga sempat menunda toilet training anak-anak saya. Baik Maxy maupun Dema, sepertinya baru mulai toilet training saat usia mereka 3 tahun lebih. Itu pun enggak berjalan mulus, hehe. Sempet beberapa kali kepengen nyerah aja ngajarinnya 😛 . Ntar, saya ceritain di bawah cerita toilet training Maxy dan Dema ya 😀 .

Waktu itu alasan saya menunda toilet training antara lain karena (BTW, pssstt, alasan ini kayaknya hampir sama dengan alasan orang tua kebanyakan :D):

  • Orang tua belum siap mental

Iyes, saya belum siap mengajari anak untuk toilet training. Waktu anak saya masih satu (Maxy aja), saya udah terlanjur nyaman makein Maxy clodi dan popok sekali pakai (pospak).

Baca juga: Maxy Ber-Clodi

Enggak kebayang kan? Kondisinya anaknya udah enak diajak maen, namanya balita ya, biasa digoda-godain gitu. Lagi fase lucu-lucunya, masa harus “dirusak” dengan keriweuhan bawa anak bolak-balik ke toilet hanya untuk memastikan dia mau pipis apa enggak?

Belum lagi, waktu itu, sebagai pasangan muda dan anak baru satu, kami juga sering bepergian, rasanya pengen menikmati waktu bersama seperti itu tanpa gangguan pipis dan pup, hahaha. Yaaa, akhirnya toilet training-nya Maxy tertunda deh.

Nah, kalau toilet training-nya Dema, waktu itu juga tertunda karena kan Maxy masih kecil (jarak usia mereka cuma 2 tahun lebih). Saya udah mumet duluan mbayangin bagaimana melatih Dema toilet training, sementara Maxy masih kecil dan butuh perhatian. Intinya saya belum siap mental. Soalnya, saya menganggap belajar toilet training pada waktu itu merepotkan xixixi.

Setiap anak punya cerita toilet training yang unik. Sumber: Freepik.
  • Khawatir tidak bisa konsisten

Nah, ini juga saya khawatir. Kan ada kalanya saya tuh sibuk ngapain gitu ya, ngerjain kerjaan rumah, dll. Maka pernah ada masa saya itu on off gitu, kadang melepas popok anak-anak, kadang juga memakaikannya kembali saat saya sibuk. Juga, pada saat bepergian, karena saya enggak mau repot, anak masih saya pakaiin popok saat di luar, namun begitu di rumah popoknya saya lepas lagi.

Kadang saya khawatir ini malah bikin anak bingung. Sehingga, yawdalah, saya tunda lagi sampai saya merasa bahwa diri saya sendiri bisa konsisten melepas popok anak-anak.

  • Khawatir terjadi insiden yang tidak diinginkan

Ini yang suka bikin geregetan, yakni kalau ada insiden seperti ngompol, BAB di celana atau lebih parah lagi di lantai wkwkwk. Oh, nooo, saya belum siap. Plus, males membersihkannya. Pasti ya butuh waktu, tenaga, belum lagi menguras esmosi (emak macam apa saya ini? Wkwkwk).

  • Anak belum bisa diajak berkomunikasi

Yes, anaknya masih belum jelas ngomongnya, sehingga enggak bisa diajak berkomunikasi. Kalau anaknya udah bisa bilang: “Bunda mau pipis” kan lebih enak yaaa.

Hehehe, ya gitu deeeh, akhirnya saya menunda ngajarin anak toilet training. Kalau moms and dads alasannya apa? #eh

Kapan waktu yang pas untuk toilet training?

Jadi, kapan sih sebaiknya kita mulai mengajari anak toilet training? Saya pribadi enggak bisa menyebutkan kapan pastinya anak-anah siap untuk pipis dan BAB di toilet. Dulu, pernah baca artikel yang menyebutkan bahwa anak usia setahun, khususnya yang udah bisa berjalan, sudah bisa diajarin melepas popoknya.

Namun, ada beberapa kasus teman yang mengajari bayi yang usianya bahkan lebih mudah lagi untuk disiplin ke toilet, lho. Jadi, misal saat bangun tidur gitu, si bayi dibawa langsung ke toilet buat pipis. Orang Jawa menyebutnya dengan istilah “tatur”.

Jadi, saya simpulkan, sepertinya usia anaknya fleksibel ya. Justru, problemnya biasanya di orang tuanya, kayaknya (dalam kasus saya begituh permirsah 😛 ). Maka, menurut saya, waktu yang paling tepat untuk mengajari anak pergi ke toilet saat ingin buang hajat adalah:

  • Ketika anak sudah siap

Yes, anak sudah siap baik secara fisik maupun emosional. Secara fisik, kalau menurut saya si anak ini udah bisa duduk di dudukan toilet atau jongkok kalau bentuk toiletnya begitu. Kemudian, si anak ini bisa menahan/ mengendalikan dirinya pada saat ingin pipis/ BAB (enggak langsung brul, ambrol di tempat dan saat itu juga, gitu). Trus, ciri berikutnya adalah si anak sudah bisa melepas bajunya/ celananya ketika ada hasrat ingin ke toilet atau minimal menunjukkan keinginan buat melepas bajunya kepada orang tuanya.

Sedangkan, secara emosional adalah ketika si anak bisa mengungkapkan perasaannya kepada kita, orang tuanya, bahwa dia ingin pipis atau BAB. Kemudian, ciri-ciri yang lain adalah anak juga terlihat bersemangat saat kita menuntunnya/ membantunya ke toilet.

Beli potty seat yang lucu supaya anak tertarik pipis/ BAB di toilet. Sumber: Freepik.
  • Ketika orang tua siap

Orang tua siap melatih anak untuk toilet training apabila:

  • Bisa melihat ekspresi anak saat anak kebelet.
  • Memahami jadwal pipis dan BAB anak. Soalnya biasanya anak-anak tuh, tanpa kita sadari, sebenarnya jadwal pipis ma BAB-nya tuh ya sekitar jam itu-itu aja, lho. Coba deh amati.
  • Tidak merasa terbebani kalau si anak meminta ke toilet. Ini emang sangat menguras emosi, soalnya kadang anak tuh pas nyampek toilet, udah duduk, eh malah pipisnya enggak keluar, wkwkwk. Belum lagi pas si anak mau pipis/ BAB kita sedang makan atau lagi asyik-asyiknya nonton drakor, yekaaan? 😛
  • Sudah ikhlas kalau anaknya ngompol atau BAB sembarangan saat enggak bisa menahan. Ini juga termasuk ikhlas mencuci sprei, membersihkan karpet, lantai, sofa, bahkan mungkin kursi mobil #eh.
  • Berkomitmen untuk selalu konsisten melatih anak menjalani toilet training.
  • Mampu bersabar dan tidak memiliki ekspektasi yang terlalu tinggi. Yaaa, namanya anak-anak baru belajar memakai toilet, jangan berharap kita ngajarin sehari, esoknya udah langsung berhasil. Soalnya pasti deh ada drama-dramanya, hehehe.

Yap, jadi begitulah moms dads, jawaban atas pertanyaan, “Kapan waktu yang pas untuk mengajari anak toilet training?” Jawaban tersebut tentu saja berdasarkan atas pengalaman saya pribadi. Kalau ada yang memiliki pendapat lain, monggo sharing di kolom komentar ya 🙂 .

Selanjutnya, cerita soal toilet training anak-anak saya yaaa…

Cerita toilet training Maxy

Tentang Maxy yaaa, hmmm, karena udah lama sekali saya kok agak lupa xixixi. Tapi, yang pasti Maxy tuh udah bisa pipis di toilet tak lama setelah adiknya lahir. Iyes, pas ada adik, dia masih pakai clodi atau pospak, kebayang kan pengeluaran buat pospak buat dua anak hahaha.

Awalnya, saya melepas pospak Maxy saat tidur malam saja. Soalnya menurut pengamatan saya, kalau tidur, pospak Maxy selalu kering, jadi enggak ada pipis saat bobo. Maka, sebelum tidur malam, saya giring ke toilet supaya Maxy pipis. Alhamdulillah, sukses. Free pospak saat tidur malam.

Tahap berikutnya adalah melepas pospak Maxy saat siang hari. Caranya setelah bangun tidur saya langsung bawa anaknya ke toilet. Abis makan, abis minum, abis nyemil, saya bawa juga ke toilet. Kadang, ada waktu tertentu misal sejam sekali saya bawa anaknya ke toilet supaya dia pipis. Tapi seringnya saat udah di toilet dia enggak pipis, hehe.

Maxy sudah bisa pipis di toilet sejak usia jelang 3 tahun. Sumber: Freepik.

Oh iya, untuk urusan pipis, kalau Maxy ini cukup dicontohin aja sama ayahnya untuk pipis berdiri (baru beberapa tahun belakangan saya ajari Maxy kalau pipis harus duduk). Sebenarnya sejak awal saya sudah membelikan Maxy kursi buat pipis/ BAB yang khusus itu (potty seat), eh anaknya enggak mau. Lalu, saya belikan alas untuk dudukan di toilet, anaknya juga enggak mau pakai. Katanya dia takut sama lubang. Jadi yawda deh, terpaksa pipisnya berdiri dulu. Wes, yang penting dia mau masuk toilet dulu lha.

Sedangkan, untuk urusan BAB, seperti yang saya bilang, Maxy takut sama lubang, jadi dia enggak mau duduk. Terpaksa tiap BAB kami masih pakaikan dia pospak. Kami beli tuh pospak merek minimarket yang murce-murce itu. Toh, cuma buat di-eek-in aja kaaan? 😛

Baca juga:  Pengalaman Menyapih Anak dengan Weaning With Love (WWL)

Sampai akhirnya saat usianya 4,5 tahun, Maxy saya masukkan ke TK A dekat rumah. Di sana karena Maxy udah mulai mengenal teman, saya coba sounding lagi supaya Maxy enggak takut lagi sama lubang toilet. Saya bilang ke Maxy kalau enggak ada anak TK yang eek-nya di pospak 😛 .

Hingga pada suatu waktu saya coba dudukkan Maxy ke dudukan toilet yang atasnya udah dikasi alas yang saya beli sebelumnya, dulu. Maxy awalnya masih takut-takut, tapi saya pegangin tangannya sambil nyanyi-nyanyi dan cerita-cerita gitu deh. Namun, ini juga enggak mulus, kadang Maxy berhasil BAB, kadang dia nyerah dan pengen BAB di pospak lagi hahaha. Dan saya nurutin kemauannya, wkwkwk. Maklum, emak-emak kurang sabaran 😛 .

Namun, Maxy baru bisa BAB di toilet saat usianya 4,5 tahun. Sumber: Freepik.

Namun, perlahan tapi pasti, mungkin karena pengaruh teman atau guru di sekolahnya, lama-lama Maxy mau juga lho BAB di toilet. Lama-lama dia juga enggak takut lubang lagi, karena udah paham kalau alas di dudukan toilet mampu menahan bokongnya supaya tidak kecemplung lubang yang ditakutinya itu.

Semenjak itu alhamdulillah Maxy udah bisa BAB dengan lancar di toilet. Saya juga udah enggak menemaninya sepanjang proses dia sedang pipis atau BAB di toilet. Jadi, saat udah yakin dia aman di dudukannya, saya tinggal keluar. Kalau udah selesai dia tinggal panggil saya buat nyebokin.

Cerita toilet training Dema

Lain Maxy, lain Dema. Karena saya merasa repot ngurusin dua anak balita, maka saya baru melatih Dema toilet training saat usianya sudah 3 tahun lebih. Pada usia 3 tahun, Dema sudah bisa mengemukakan apa yang dirasakannya kepada kami. Hal ini berbeda dengan Maxy dulu yang cenderung diem aja kalau kebelet pipis/ BAB.

Jadi, buat Dema, saya cuma perlu menyiapkan mental saya aja kayaknya hehe. Kemudian, saya sounding dia untuk mau pipis dan BAB di toilet. Sampai akhirnya ya saya lepas pospaknya. Dema sudah bisa bilang ke saya saat kebelet, walau ya kadang bocor juga hehe.

Dema baru saya latih toilet training saat usianya 3 tahun. Sumber: Freepik.

Oh iya, kalau Dema ini tantangannya adalah pada saat membawanya bepergian. Jadi, kalau bepergian dia tetap saya pakaiin pospak gitu deh. Hingga pada suatu hari, saya siap dan percaya diri membawa Dema bepergian tanpa pospak, ada cerita lucu. Jadi, waktu itu kami abis dari bank, trus berencana langsung pulang ke rumah dengan mobil taksi online gitu. Ndilalah di tengah jalan Dema kebelet BAB huwaaah. Mana jalanan lagi macet pula dan saya pede enggak bawa pospak sama sekali. Akhirnya, Dema BAB di celana. Ketahuan dari baunya wkwkwk 😛 .

Udah ngrasa enggak enak aja sama Pak Driver, akhirnya pas hampir melewati mall, kami minat diturunin di sana aja di mall. Nyampek mall, langsung kami ke toilet, dan benar deh, Dema udah eek. tapi BAB-nya kayak eek kambing gitu. Pas kayaknya dia lagi kurang makan sayur. Bersyukur enggak yang kayak gimana-gimana bentuk kotorannya (enggak usah dibayangin hahaha).

Pernah terjadi insiden Dema BAB di taksi online ketika awal-awal toilet training 😛 . Sumber: Freepik.

Yowes, akhirnya saya gantiin dia celana di sana. Celananya yang kena kotoran saya bilas, saya masukkan kresek, trus kami lanjut pulang ke rumah.

Tapi, meski demikian, untungnya mental saya enggak ngedrop untuk mengajari Dema toilet training. Mungkin juga, karena kakaknya udah makin besar dan bisa kooperatif saat bundanya ngurus si adik kali ya? Jadi, ya alhamdulillah, proses Dema belajar pipis dan BAB lebih cepat dibanding kakaknya dulu.

Tips mengajari anak toilet training

Nah, itulah teman-teman cerita tentang pengalaman saya melatih anak-anak saya toilet training. Saya coba simpulkan, sekaligus saya rangkum menjadi tips mengajari anak toilet training ya. Berikut adalah tips toilet training anak berdasarkan pengalaman saya:

  • Pastikan kedua pihak, baik anak maupun orang tua sudah siap (ciri-ciri kesiapannya kayak apa sudah saya bahas di atas ya).
  • Jangan memaksa anak, santuy aja. Jangan bikin anak trauma. Kalau anaknya kelepasan ngompol atau BAB di celana jangan dimarahi yaaa. Yang suabaaarr!
  • Harus konsisten. Sekalinya enggak konsisten ntar ngulang lagi dari awal dan prosesnya jadi lebih lama lagi (pengalaman begitu 😛 ).
  • Jangan menyediakan pospak lagi. Soalnya kalau kita masih ada persediaan pospak, kita akan mudah menyerah, “Ah, besok aja mulai lagi toilet trainingnya” (berkaitan sama “konsisten” di atas). Dalam kondisi kepepet biasanya kita akan lebih termotivasi  melatih anak-anak kita pipis/ BAB di toilet.
  • Belikan alas dudukan toilet atau potty seat yang motif dan modelnya lucu, supaya anaknya semangat tiap mau pipis/ BAB.
  • Beli sprei waterproof untuk mengalasi/ mengcoveri bed dan sofa, supaya saat anak ngompol, kita enggak pusing-pusing amat 😛 .
  • Berikan pujian ke si anak saat dia berhasil pipis atau BAB di toilet. Kalau saya dan suami bukan penganut sistem reward, kalau berhasil nanti diberi hadiah apa gitu. Supaya anak ke toilet ya karena emang “panggilan alam” bukan karena “hadiah”. Menurut kami, pujian sederhana seperti “Wah hebat udah bisa pipis di toilet!” itu saja sudah cukup.

Apa lagi yaaa? Itu aja sepertinya ya? Slakan kalau ada yang mau menambahkan atau mau sharing pengalaman/ cerita tentang toilet training anaknya juga. Tulis di kolom komentar ya 😀 .

April Hamsa

36 Comments

  1. andiyani achmad 4 Juni, 2020
    • April Hamsa 4 Juni, 2020
  2. tanti amelia 4 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  3. Helena 5 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  4. NurulRahma 5 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  5. Jiah Al Jafara 5 Juni, 2020
  6. Afifah Haq 5 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  7. ria fasha 5 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  8. Damar Aisyah 6 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  9. Niken Nawang Sari 6 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  10. Sary 6 Juni, 2020
    • April Hamsa 6 Juni, 2020
  11. Rosanna Simanjuntak 6 Juni, 2020
  12. febridwicahya 6 Juni, 2020
  13. HM Zwan 6 Juni, 2020
  14. Echaimutenan 6 Juni, 2020
  15. Aswinda Utari 6 Juni, 2020
  16. Lina W. Sasmita 6 Juni, 2020
  17. Tuty Queen 6 Juni, 2020
  18. Milda Ini 6 Juni, 2020
  19. arenapublik 7 Juni, 2020
  20. indah nuria 7 Juni, 2020
  21. diane 7 Juni, 2020
  22. TIAN LUSTIANA 8 Juni, 2020
  23. artha 11 Juni, 2020
  24. Rahmah 11 Juni, 2020
  25. Wahyu 18 Juni, 2020
  26. Anjar Sundari 23 Juni, 2020

Leave a Reply

Instagram

error: Content is protected !!